Berbagi Informasi :

Badan Penelitian dan Pengembangan Kementerian Kesehatan mengungkapkan sudah ada 54 kasus varian baru Corona sudah teridentifikasi di Indonesia. Varian tersebut tergolong ‘Variant of Concern (VoC)’ yang diwaspadai di dunia, yaitu varian Corona Inggris B117, Varian Afrika Selatan B1351, dan varian Corona India B1617.

“Total kasus Variant of Concern sampai saat ini adalah 54 kasus, 18 kasus B117, 4 kasus B1351, dan 32 kasus adalah B1617,” kata Kepala Puslitbang Biomedis dan Teknologi Dasar Kesehatan Vivi Setiawaty, dalam rapat koordinasi yang disiarkan di YouTube Pusdalops BNPB, Minggu (23/5/2021).

Diketahui, Variant of Concern atau VoC adalah varian yang memiliki mutasi yang bisa mempengaruhi kemampuan penularan, kepekaan alat tes, tingkat keparahan gejala, hingga kemampuan virus menghindar dari sistem kekebalan tubuh.

Vivi juga menjelaskan sebaran 54 kasus varian Corona yang sudah teridentifikasi saat ini dari hasil Whole Genome Sequence (WGS). Sebanyak 35 kasus adalah kasus dengan riwayat perjalanan keluar negeri atau ‘imported case’. Kasus tersebut datang dari Arab Saudi, Ghana, Kongo, Taiwan, Singapura, India, Malaysia.

Ada 25 kasus imported case baru yang dilaporkan per 20 Mei 2021, yaitu:

  • Dari Taiwan ada 1 kasus B117 berasal dari WNA yang masuk via Jakarta.
  • Dari Singapura ada 1 kasus B1617 berasal dari WNA yang masuk via Jakarta.
  • Dari India, ada 1 kasus B117 dan 22 kasus B1617. Jumlah tersebut berasal dari 13 WNA masuk via Cilacap, 3 WNA masuk via Samarinda, 5 WNA masuk via Jakarta, dan 1 WNA masuk via Dumai.

Selain itu, 17 kasus dari penularan lokal dan dua kasus lainnya yang tidak dijelaskan lebih lanjut. Vivi juga memastikan sampai saat ini pihaknya terus melakukan pemeriksaan dan tes pemantauan WGS. Selain itu, per 21 Mei 2021 lalu ia juga mengatakan Indonesia berhasil melakukan tes WGS pada 1.749 spesimen, baik dari WNA maupun WNI.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You have successfully subscribed to the newsletter

There was an error while trying to send your request. Please try again.

Media Informasi Kesehatan will use the information you provide on this form to be in touch with you and to provide updates and marketing.