Berbagi Informasi :

Penyakit pneumonia rasanya semakin sering terdengar belakangan ini selama pandemi Covid-19. Hal ini terjadi karena pneumonia termasuk salah salah satu komplikasi serius dari infeksi virus corona. Merangkum Medical News Today, pneumonia adalah infeksi pada salah satu atau kedua paru-paru.

Infeksi menyebabkan peradangan, penumpukan cairan di paru-paru, dan bahkan penumpukan nanah pada kantong udara di paru-paru (alveolus). Itu mengapa pneumonia sering disebut juga sebagai penyakit paru-paru basah. Pneumonia termasuk penyakit yang tak boleh dianggap remeh karena bisa menyebabkan kematian. Penderita pneumonia bisa kesulitan bernapas karena alveolus dalam paru-parunya terisi oleh cairan atau nanah.

Selain itu, penyakit ini membuat tubuh penderita terus mengeluarkan reaksi peradangan untuk melawan infeksi. Respons ini dapat mengakibatkan penurunan tekanan darah dan kian mengurangi aliran darah menuju organ-organ vital. Tapi, ingatlah bahwa komplikasi pneumonia bisa dicegah!

Mengetahui Anda menderita pneumonia adalah langkah pertama yang harus Anda lakukan. Setelah itu, cari tahu jenis pneumonia apa yang Anda miliki untuk menemukan perawatan yang tepat, apakah disebabkan oleh bakteri, virus, atau jamur.

Ada berbagai cara mendiagnosis pneumonia yang bisa dilakukan oleh dokter. Ini mungkin termasuk:

1. Pemeriksaan fisik

Merangkum Very Well Health, demam, batuk, dan sesak napas bisa menjadi tanda bahwa Anda menderita pneumonia. Dokter Anda dapat memulai evaluasi dengan memeriksa tanda-tanda vital Anda. Dokter akan mengukur suhu, tekanan darah, detak jantung, dan laju pernapasan Anda.

Dokter juga bisa memeriksa kadar oksigen Anda menggunakan oksimetri nadi. Ini dilakukan dengan menempatkan perangkat kecil di jari Anda untuk memperkirakan persentase oksigen dalam darah Anda. Tingkat oksigen yang rendah adalah kondisi yang mengkhawatirkan dan mungkin berarti Anda perlu diberi oksigen.

Menggunakan stetoskop, dokter akan mendengarkan kondisi paru-paru Anda. Dokter mencari suara berderak atau mengi. Penurunan suara di satu area bisa berarti pneumonia telah terbentuk di sana. Jangan kaget jika Anda diminta mengucapkan huruf “E” dengan lantang. Jika Anda memiliki cairan di paru-paru Anda, itu akan terdengar seperti “A” saat mendengarkan melalui stetoskop.

2. Laboratorium dan tes

Sementara pemeriksaan fisik dapat meningkatkan kecurigaan pneumonia, diagnosis dapat diperkuat dengan menggunakan berbagai tes. Dokter Anda bisa jadi akan menggunakan tes berikut.

Hitung darah lengkap Hitung darah lengkap adalah tes sederhana dan murah.

Hitung darah putih adalah salah satu jumlah darah yang diukur. Jika meningkat, kondisi itu bisa menandakan ada infeksi atau peradangan. Ini tidak secara khusus memberi tahu Anda jika Anda menderita pneumonia.

Prokalsitonin

Prokalsitonin adalah prekursor kalsitonin, protein yang dilepaskan oleh sel sebagai respons terhadap racun. Itu diukur melalui tes darah. Menariknya, kadarnya meningkat sebagai respons terhadap infeksi bakteri tetapi menurun pada infeksi virus. Hasil biasanya positif dalam waktu 4 jam setelah infeksi bakteri dan mencapai puncaknya dalam 12 hingga 48 jam. Meskipun tidak memberi tahu Anda jenis bakteri apa yang ada, ini menunjukkan bahwa pengobatan antibiotik mungkin diperlukan.

Kultur sputum dan pewarnaan gram

Standar emas untuk mendiagnosis infeksi bakteri adalah kultur. Sayangnya, mengumpulkan sampel dahak berkualitas baik bisa jadi sulit, terutama jika seseorang menderita batuk kering. Itu sering terkontaminasi dengan bakteri normal yang hidup di saluran pernapasan.

Sampel harus dikumpulkan sebelum Anda diobati dengan antibiotik. Anda akan diminta untuk batuk berdahak, dengan air liur sesedikit mungkin. Jika Anda kesulitan melakukannya, dokter mungkin menggunakan perangkat dengan kamera kecil dan ringan yang ditempatkan di tenggorokan Anda.

Dokter akan membantu membuat Anda rileks dengan obat-obatan selama prosedur, dan ada beberapa efek samping di luar kemungkinan sakit tenggorokan yang ringan. Setelah dikumpulkan, pewarnaan gram diterapkan pada bagian spesimen dan diperiksa di bawah mikroskop.

Sampel dahak yang berkualitas baik akan menunjukkan beberapa sel darah putih tetapi sedikit sel epitel. Bakteri akan tampak merah atau ungu dan, berdasarkan penampilannya, dapat dikategorikan sebagai salah satu dari dua kelas bakteri. Mempersempit diagnosis membuatnya lebih mudah untuk memilih antibiotik yang tepat. Untuk mengetahui bakteri spesifik apa yang menyebabkan penyakit Anda, sampel Anda akan dibiakkan dalam cawan Petri.

Setelah bakteri atau jamur tumbuh, itu diuji terhadap antibiotik yang berbeda untuk melihat perawatan apa yang paling efektif. Masalahnya adalah mungkin diperlukan waktu berhari-hari untuk mendapatkan hasil kultur yang pasti. Selain itu, bakteri tertentu seperti S. pneumoniae sulit tumbuh dan biakan dapat memberikan hasil negatif palsu. Karena tantangan dalam mendapatkan sampel yang berkualitas baik, tes ini lebih sering digunakan untuk orang-orang di rumah sakit daripada yang tinggal di masyarakat.

Tes antigen urine

Pneumonia bakterial yang disebabkan oleh S. pneumoniae dan spesies Legionella memiliki insiden komplikasi yang tinggi. Antigen dari bakteri ini diekskresikan dalam urine. Tes urine sederhana tersedia untuk mencari antigen ini.

Hasilnya tersedia dengan cepat dan penelitian telah menunjukkan bahwa mereka lebih akurat daripada pewarnaan Gram atau kultur. Keuntungan lain dari tes ini adalah bahwa pengobatan dengan antibiotik tidak akan mengubah hasil. Masalahnya adalah tes antigen urine kurang akurat pada kasus pneumonia yang lebih ringan. Ini juga hanya menguji satu serotipe Legionella meskipun ada banyak spesies. Selain itu, tidak seperti kultur, tidak ada cara untuk menentukan antibiotik apa yang paling efektif untuk pengobatan.

Serologi

Beberapa bakteri sulit tumbuh dalam kultur dan tidak memiliki tes antigen urine yang tersedia untuk skrining. Chlamydia, Mycoplasma, dan beberapa spesies Legionella adalah bakteri atipikal yang termasuk dalam kategori ini. Ada tes darah serologis yang mungkin dapat menentukan kapan dan apakah Anda telah terinfeksi. Serologi mengukur antibodi yang terbentuk terhadap patogen tertentu. Antibodi IgM menunjukkan infeksi baru sedangkan antibodi IgG biasanya menunjukkan bahwa Anda telah terinfeksi di masa lalu. Terkadang sulit untuk mengetahui kapan antibodi IgM bertransisi ke antibodi IgG.

PCR dan enzim immunoassay

Mungkin sulit untuk membiakkan virus. Sebaliknya, infeksi virus lebih sering didiagnosis menggunakan polymerase chain reaction (PCR) dan enzim immunoassays. Untuk melakukan salah satu dari tes ini, sampel harus dikumpulkan. Tergantung pada virus apa yang sedang dipertimbangkan, sampel ini dapat berupa darah, dahak, sekret hidung, atau air liur.

PCR adalah tes yang menyaring keberadaan DNA virus atau bakteri tertentu dalam sampel. Ini adalah alternatif serologi untuk menyaring bakteri atipikal. Meskipun hasilnya sering tersedia dalam 1 hingga 6 jam, PCR tidak dapat dilakukan di tempat. Itu harus diproses oleh laboratorium. Namun, immunoassay enzim dapat dilakukan sebagai tes titik perawatan dengan hasil yang tersedia dalam 15 menit hingga satu jam. Immunoassay ini menggunakan antibodi untuk mendeteksi keberadaan antigen virus tertentu dan dapat menyaring beberapa virus sekaligus.

Pneumonia adalah komplikasi umum dari Covid-19. Untuk pengujian Covid-19, spesimen yang paling akurat dikumpulkan dari hidung. Ini adalah bagian dari saluran pernapasan bagian atas di mana konsentrasi virus mungkin paling tinggi.

Sebuah cotton bud fleksibel 6 inci dimasukkan ke dalam hidung dan di sepanjang bagian belakang tenggorokan Anda di mana dibiarkan selama 15 detik. Usap yang sama kemudian dimasukkan ke lubang hidung lainnya untuk memaksimalkan berapa banyak lendir yang dikumpulkan untuk tes. Studi kemudian dilakukan untuk menilai apakah ada materi genetik dari virus.

3. Pencitraan

Studi pencitraan sering dilakukan sebelum tes laboratorium. Jika Anda dinyatakan sehat, dokter mungkin merawat Anda untuk pneumonia berdasarkan pemeriksaan fisik dan studi pencitraan saja.

Studi pencitraan sering dilakukan sebelum tes laboratorium. Jika Anda dinyatakan sehat, dokter mungkin merawat Anda untuk pneumonia berdasarkan pemeriksaan fisik dan studi pencitraan saja.

Rontgen dada

Jika pneumonia dicurigai berdasarkan gejala dan pemeriksaan fisik, standar perawatan adalah mendapatkan rontgen dada.

X-ray dada dapat menunjukkan infiltrat yang merupakan kumpulan nanah, darah, atau protein di jaringan paru-paru. Ini juga dapat mengungkapkan tanda-tanda penyakit paru-paru lainnya seperti kavitasi dan nodul paru. Dokter Anda biasanya tidak dapat membedakan antara infeksi bakteri dan virus berdasarkan pencitraan saja. Namun, infiltrat yang mengisi semua atau sebagian besar dari satu atau lebih lobus paru-paru kemungkinan besar adalah pneumonia bakterial yang disebabkan oleh S. pneumoniae.

CT scan

Ada kemungkinan bahwa rontgen dada dapat melewatkan diagnosis. Jika dokter Anda masih memiliki kecurigaan yang tinggi untuk pneumonia setelah hasil negatif, dia dapat memilih untuk mengkonfirmasi diagnosis dengan CT scan.

Bronkoskopi

Dalam kasus parah yang tidak merespon terapi, dokter Anda mungkin melakukan pencitraan lebih lanjut untuk mencari penyebab lain. Evaluasi ini mungkin termasuk bronkoskopi, di mana kamera kecil dimasukkan melalui hidung atau mulut ke dalam paru-paru Anda.

Bronkoskopi digunakan untuk memvisualisasikan saluran udara besar (trakea atau tenggorokan dan bronkus besar) atau bukan paru-paru. Dokter Anda mungkin memutuskan untuk mengambil beberapa cairan dari saluran napas Anda untuk kultur jika kultur dahak Anda negatif dan Anda mengalami imunosupresi atau jika Anda memiliki penyakit kronis yang memerlukan diagnosis pasti penyebab pneumonia Anda.

Bronkoskopi hampir tidak pernah dilakukan pada orang dewasa yang sehat dengan pneumonia yang didapat dari komunitas.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You have successfully subscribed to the newsletter

There was an error while trying to send your request. Please try again.

Media Informasi Kesehatan will use the information you provide on this form to be in touch with you and to provide updates and marketing.