Berbagi Informasi :

Paparan radiasi ultraviolet dari sinar matahari dalam jangka waktu lama bisa menyebabkan kerusakan pada kulit. Kerusakan akibat sinar matahari itu dinamakan photodamaged. 

Team Medical Regenesis dr. Farrah Erman menjelaskan, perbedaan spectrum UV pada sinar matahari sendiri bisa menyebabkan kerusakan berbeda di area kulit.

Kerusakan bisa terjadi berdasarkan panjang gelombang ultraviolet yang dibagi menjadi tiga yaitu UVA, UVB, dan UVC. 

“UVA mendominasi 95 persen masuk ke permukaan bumi dan menembus ozon, awan, juga jendela kaca. Berperan dalam menyebabkan photoaging dan resiko kanker kulit. Sedangkan UVB 5 persen dari sinar matahari yang masuk dan umumnya terserap ozon dan awan,” jelas dokter Farrah dalam konferensi pers virtual ROE Education.

Kedua sinar UV itu bisa menyebabkan kulit terbakar dan gelap jika terlalu lama menyinari kulit. Oleh sebab itu diperlukan perlindungan dari tabir surya atau sunscreen untuk menghalau sinar ultraviolet.

Efek fotoprotektif sunscreen ditentukan oleh nilai SPF (sun protection factor) yang bisa memproteksi terhadap UVB juga PA (protection grade of UVA). Menurut dokter Farrah, semakin besar nilai SPF, sinar UV yang masuk dan terserap di kulit akan lebih sedikit. 

“Yang utama adalah menggunakan sunscreen dengan proteksi luas untuk UVA dan UVB, dan nilai SPF yang tinggi. Juga menggunakan sunscreen dalam jumlah yang cukup, jangan terlalu sedikit,” ujarnya.

Takaran pemakaian sunscreen yang benar sebanyak 1-2 sendok teh untuk area wajah dan leher. Juga 2-3 sendok teh untuk area tubuh. Namun untuk lebih mudah, Farrah menyarankan, menakar sunscreen dengan dua ruas jari tangan untuk setiap pemakaian di wajah dan leher.

Takaran yang sama juga berlaku untuk setiap pemakaian sunscreen di bagian tubuh lain, seperti setiap satu lengan, paha, dan betis.

Ia mengingatkan, sunscreen sebaiknya tidak hanya dipakai sekali dalam sehari. Tetapi harus dioleskan kembali jika aktivitas terlalu banyak berkeringat ataupun terbasuh air. 

“Reaplikasi merupakan keharusan, terutama setelah berenang, berkeringat, atau menggosok area tubuh atau wajah,” ucap dokter Farrah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You have successfully subscribed to the newsletter

There was an error while trying to send your request. Please try again.

Media Informasi Kesehatan will use the information you provide on this form to be in touch with you and to provide updates and marketing.