Berbagi Informasi :

Pandemi Covid-19 membawa tantangan tersendiri bagi perempuan, khususnya yang tengah menjadi ibu. Di banyak masyarakat, peran ibu masih kerap dianggap yang paling bertanggung jawab bagi urusan rumah tangga.

Sehingga, saat pandemi dan aktivitas lebih banyak dilakukan di rumah, beban seorang ibu menjadi bertambah. Akibatnya sebagian meresa penat dan tertekan.

“Berdasarkan survei yang kami lakukan di pertengahan tahun 2021, sebanyak 81 persen dari 793 responden yang merupakan seorang ibu merasa penat dan tertekan pada situasi saat ini, serta tidak sedikit dari mereka yang sedang merasa tertekan malah berusaha tidak memperlihatkan perasaan mereka yang sebenarnya,” kata Meliana Sri Rahayu Widodo, Marketing Manager Fabric Conditioner Wings Care, pada saat peluncuran produk SoKlin Softener Complete Care yang diselenggarakan secara virtual, Kamis, (11/11/2021).

Ia mengatakan bahwa para ibu cenderung memendam perasaan, terus tersenyum demi menjadi ‘ibu kuat’ bagi kebahagiaan keluarganya. Meliana juga mengatakan bahwa mempersiapkan pakaian untuk keluarga (mencuci dan menyetrika) merupakan tantangan yang menyita waktu para ibu.

Oleh sebab itu, Meliana mengatakan bahwa pihaknya meluncurkan kampanye #IbuTidakSendiri akan dilanjutkan dan kampanye #BergerakDariRumah. Kampanye ini mengajak para ibu untuk bermain dan bergerak sepuasnya dengan anak-anak mereka.

Menanggapi hal tersebut, Muara Makarim, Self-Love and Relationship Coach mengingatkan tentang pentingnya self-love dan berdamai dengan diri sendiri untuk mengatasi masalah penat dan tertekan yang muncul sebagai akibat kelelahan.

Menurut Muara, ibu dapat mencoba ‘berbicara’ dengan dirinya sendiri, membuat gratitude journal atau menulis tentang rasa syukur atas keadaan saat ini. Ia mengatakan bahwa cara ini adalah salah satu metode yang bisa digunakan untuk menumbuhkan self-love dalam diri sendiri untuk dapat mengurangi tingkat kepenatan atau rasa tertekan yang dihadapi oleh para ibu.

“Muara menyarankan Ibu untuk lebih fokus ‘ada pada saat ini’ (be present), tidak memikirkan atau menyesali masa lalu, dan tidak khawatir berlebihan memikirkan apa yang akan terjadi masa mendatang,” kata dia.

Sementara itu Psikolog Anak dan Keluarga, Samanta Elsener, M.Psi, juga mengajak para ibu menelusuri sumber kelelahan dan kepenatan yang mereka hadapi.

Ia mengingatkan bahwa ibu memiliki peran sangat penting dalam membangun jiwa keluarga. Masalah ibu akan menular pada keluarga, terutama anak-anak. “Hal yang paling mudah dilakukan adalah beraktivitas bersama.

Dia mengatakan bahwa bergerak secara fisik, olahraga atau bermain bersama sesuatu yang menyenangkan bersama anak dapat membuat pikiran teralihkan dari hal-hal yang membuat penat karena anak-anak generasi alpha ini butuh sekali bergerak.

“Karakter mereka adalah belajar sambil bergerak, sehingga jika orangtua juga membiasakan hal itu, orang tua dapat meminimalkan rasa penat,” ujar Samantha.

Ia juga menambahkan bahwa beraktivitas fisik yang mengeluarkan keringat, seperti bermain dan berolahraga, dapat meningkatkan hormon dopamine dan norepineprin sebagai antidepresan.

“Kami harap inovasi kami ini dapat menjadi solusi perawatan pakaian keluarga dan membuat Ibu lebih tenang saat keluarga beraktivitas di luar ruangan. Tak perlu khawatir terhadap panas dan keringat,” ujar Meliana Sri Rahayu Widodo, Marketing Manager Fabric Conditioner Wings Care.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You have successfully subscribed to the newsletter

There was an error while trying to send your request. Please try again.

Media Informasi Kesehatan will use the information you provide on this form to be in touch with you and to provide updates and marketing.