Berbagi Informasi :

Tahun 2021 hampir berakhir, menandakan sudah dua tahun lebih dunia berjuang melawan pandemi Covid-19. Dalam catatannya, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menargetkan pandemi berakhir pada tahun 2022. Apa yang perlu dilakukan untuk mencapainya?

Menurut Juru Bicara Satgas Covid-19 Prof. Wiku Adisasmito, salah satu cara utama mengakhiri pandemi adalah dengan memastikan vaksinasi diterima merata oleh seluruh negara di dunia. Dengan target 70 persen populasi dunia telah menerima vaksin COVID-19 pada pertengahan 2022.

“Target vaksinasi ini membawa tantangan tersendiri karena di tahun ini nasionalisme vaksin masih ada dan menyebabkan distribusi vaksin tidak berkeadilan,” kata Wiku mengutip situs resmi Satgas Covid-19.

Mengingat hal tersebut, Indonesia berharap bahwa tantangan ini dapat diatasi dengan cepat dan tanggap. Utamanya oleh negara-negara maju yang memiliki akses serta sumber daya vaksinasi yang jauh lebih memadai.

Sebagai bagian dari masyarakat global, Indonesia juga berharap bahwa di tahun mendatang perjuangan melawan COVID-19 dapat semakin disikapi sebagai perjuangan global.

“Hendaknya seluruh bagian dari masyarakat global dapat bekerja sama dengan menjunjung rasa kemanusiaan agar perjuangan global melawan COVID-19 ini dapat kita menangkan di tahun 2022,” harap Wiku.

Sebelumnya diberitakan, penimbunan vaksin yang dilakukan oleh negara kaya disebut WHO sebagai salah satu penyebab menyebarnya varian Omicron.

“Nasionalisme sempit dan penimbunan vaksin oleh beberapa negara telah merusak kesetaraan, dan menciptakan kondisi ideal untuk lahirnya varian Omicron.” tutur Ghebreyesus, mengutip Insider.

Pakar kesehatan WHO itu juga mengatakan, meski berbagai alat baru berupa obat hingga vaksin, mampu mencegah dan mengobati Covid-19, tapi ketidakadilan dengan ketersediaan vaksin akan semakin memperpanjang pandemi.

“Jika kita mengakhiri ketidakadilan, maka kita mengakhiri pandemi. Begitu juga jika ketidakadilan semakin lama berlangsung, maka semakin tinggi juga risiko virus berkembang, dengan cara yang tidak bisa dicegah maupun diprediksi,” tuturnya menggebu-gebu.

Lebih lanjut Ghebreyesus juga mengungkap langkah dan solusi pencegahan varian baru Covid-19 bermunculan, seperti menggunakan WHO BioHub System.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You have successfully subscribed to the newsletter

There was an error while trying to send your request. Please try again.

Media Informasi Kesehatan will use the information you provide on this form to be in touch with you and to provide updates and marketing.