Berbagi Informasi :

CEO Pfizer Inc, Albert Bourla mengatakan semua orang kemungkinan akan membutuhkan dosis ketiga vaksin Covid-19 untuk melindungi diri secara maksimal. Dosis ketiga vaksin Covid-19 ini berfungsi sebagai suntikan penguat yang akan diberikan 6 bulan hingga 1 tahun setelah suntik vaksin kedua.

Albert Bourla membuat pengumuman tersebut selama diskusi panek yang diselenggarakan oleh CNBC sehubungan dengan CVS Health. Melalui diskusi panel, Albert juga menyarankan semua orang suntik vaksin Covid-19 setiap tahunnya setelah suntikan ketiga.

“Ada vaksin yang memang kebutuhannya mirip polio yang hanya butuh satu kali suntikan. Tapi, ada pula vaksin flu yang selalu dibutuhkan setiap tahunnya,” kata Albert Bourla dikutip dari Express.

Sedangkan, virus corona Covid-19 ini lebih mirip dengan virus influenza daripada virus polio. Sehingga, suntik vaksin Covid-19 setiap tahunnya bisa membantu menghilangkan virus corona dengan membentuk kekebalan kelompok.

“Sangat penting utnuk menekan angka kasus infeksi pada kelompok orang yang rentan terhadap virus corona Covid-19,” kata Albert Bourla.

Saat ini kekebalan jangka Panjang yang ditawarkan oleh suntikan vaksin Covid-19 memang belum diketahui. Tapi, penelitian menunjukkan vaksin Pfizer sangat efektif dalam jangka pendek.

Sebuah studi oleh para peneliti Universitas Birmingham dan didukung oleh Konsorsium Imunologi Coronavirus Inggris, membandingkan antibodi dan respons imun seluler antara vaksin AstraZeneca dan Pfizer pada orang usia 80 tahun ke atas.

Pada penelitian tersebut, para peneliti mengumpulkan sampel darah dari 165 orang usia 80 hingga 99 tahun yang hidup mandiri. Sebanyak 76 orang menerima suntikan vaksin Pfizer dan 89 orang mendapatkan vaksin AstraZeneca.

Setelah sampel dikumpulkan selama 5 hingga 6 minggu setelah suntikan pertama, menunjukkan lonjakan antibodi ditemukan pada sebagian besar orang di kedua kelompok. Sebanyak 93 persen setelah suntik vaksin Pfizer dan 87 persen setelah suntik vaksin AstraZeneca.

Data ini penting karena virus corona masuk ke dalam sel tubuh melalui protein lonjakan di permukaan virus yang menyebabkan virus corona Covid-19. Tingkat yang sama dari respons antibodi ditemukan setelah suntik kedua vaksin Covid-19 tersebut.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You have successfully subscribed to the newsletter

There was an error while trying to send your request. Please try again.

Media Informasi Kesehatan will use the information you provide on this form to be in touch with you and to provide updates and marketing.