Berbagi Informasi :

Pola makan yang tidak seimbang dapat memicu gangguan kesehatan. Salah satu gangguan kesehatan yang sering dialami adalah peningkatan low-density lipoprotein (LDL) atau banyak dikenal sebagai kolesterol jahat. Seseorang yang memiliki kadar LDL dalam darah melebihi batas normal dapat memicu penyakit kronis, seperti jantung koroner, stroke, dan lain sebagainya. Oleh karena itu, selain obat-obatan dari dokter, diperlukan perubahan pola makan harian untuk menjaga kolesterol tetap stabil.

Di samping itu, seseorang juga bisa mengonsumsi beberapa minuman alami yang bisa menurunkan kolesterol jahat.

Berikut ini beberapa di antaranya, seperti dilansir dari Medical News Today.

1. Teh hijau

Teh hijau mengandung katekin dan senyawa antioksidan lainnya yang dapat membantu menurunkan LDL “jahat” dan kadar kolesterol total. Dalam sebuah studi berjudul “Preventive role of green tea catechins from obesity and related disorders especially hypercholesterolemia and hyperglycemia”, para ilmuwan memberi tikus air minum yang diresapi dengan katekin dan epigallocatechin gallate, antioksidan bermanfaat lainnya dalam teh hijau. Setelah 56 hari, para ilmuwan melihat kadar kolesterol dan LDL “buruk” telah berkurang sekitar 14,4 persen dan 30,4 persen pada dua kelompok tikus yang diberi diet tinggi kolesterol. Teh hitam juga dapat berdampak positif pada kolesterol, tetapi pada tingkat yang lebih rendah daripada teh hijau. Baca juga: Waspadai, Gangguan Tiroid Juga Picu Kenaikan Kolesterol

2. Susu kedelai

Kedelai rendah lemak jenuh. Mengganti krim atau produk susu berlemak tinggi dengan susu kedelai atau krimer dapat membantu mengurangi atau mengelola kadar kolesterol. Food and Drug Administration (FDA) merekomendasikan untuk mengonsumsi 25 gram (g) protein kedelai per hari untuk mengurangi lemak jenuh dan kolesterol. Otoritas lain merekomendasikan untuk mengonsumsi 2-3 porsi makanan atau minuman berbahan dasar kedelai setiap hari.

3. Minuman oat

Oat mengandung beta-glukan, yang membuat zat seperti gel di usus dan berinteraksi dengan garam empedu, mengurangi penyerapan kolesterol. Sebuah tinjauan berjudul “Processing of oat: the impact on oat’s cholesterol lowering effect” menemukan bahwa minuman oat, seperti susu oat, mungkin menawarkan pengurangan kolesterol yang lebih konsisten daripada produk oat semi-padat atau padat. Baca juga: 6 Olahraga untuk Menurunkan Kolesterol Tinggi Untuk manfaat maksimal, cobalah mengonsumsi sekitar 3 g beta-glukan per hari. Jumlah tersebut dapat menyebabkan menurunkan kolesterol hingga 7 persen. Sementara itu, satu cangkir susu gandum dapat menyediakan hingga 1,3 g beta-glukan.

4. Jus tomat

Tomat kaya akan senyawa likopen yang dapat meningkatkan kadar lipid dan mengurangi kolesterol LDL “jahat”. Selain itu, penelitian menunjukkan bahwa mengolah tomat menjadi jus meningkatkan kandungan likopennya. Jus tomat juga kaya serat penurun kolesterol dan niasin. Sebuah studi tahun 2015 berjudul “Tomato juice supplementation in young women reduces inflammatory adipokine levels independently of body fat reduction” menemukan bahwa 25 wanita yang minum 280 ml jus tomat setiap hari selama 2 bulan mengalami penurunan kadar kolesterol.

5. Buah beri

Banyak buah beri kaya akan antioksidan dan serat. Keduanya dapat membantu mengurangi kadar kolesterol. Secara khusus, anthocyanin, agen antioksidan kuat dalam buah beri, dapat membantu meningkatkan kadar kolesterol. Buah beri juga rendah kalori dan lemak. Contoh buah beri yang sangat menyehatkan meliputi stroberi, bluberi, blackberry, dan raspberry. Baca juga: 10 Makanan Penyebab Kolesterol Tinggi yang Harus Diwaspadai

6. Minuman cokelat

Minuman manis tak dianjurkan untuk dikonsumsi saat sahur oleh penderita penyakit asam lambung.(SHUTTERSTOCK) Kakao adalah bahan utama dalam cokelat hitam. Kakao mengandung antioksidan yang disebut flavanol yang dapat menurunkan kadar kolesterol. Sebuah studi tahun 2015 berjudul “Cocoa flavanol intake improves endothelial function and Framingham Risk Score in healthy men and women: a randomised, controlled, double-masked trial: the Flaviola Health Study” menemukan bahwa mengonsumsi minuman yang mengandung 450 mg kakao dua kali sehari selama satu bulan dapat menurunkan kolesterol LDL. Kakao mengandung asam lemak tak jenuh tunggal tingkat tinggi yang juga dapat membantu menurunkan kadar kolesterol. Namun, minuman yang mengandung coklat olahan memiliki kadar lemak jenuh yang tinggi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You have successfully subscribed to the newsletter

There was an error while trying to send your request. Please try again.

Media Informasi Kesehatan will use the information you provide on this form to be in touch with you and to provide updates and marketing.