Berbagi Informasi :

Mantan Menteri Kesehatan Siti Fadilah Supari mengaku lebih percaya Vaksin Nusantara ketimbang tujuh jenis lainnya yang sudah ditetapkan pemerintah. Yaitu Vaksin Sinovac, AstraZaneca, Pfizer-BioNTech, PT Bio Farma, Novavax, Moderna, dan Sinopharm.

“Saya comorbid yang sangat tidak kompatibel dengan vaksin-vaksin konvensional. Sehingga pilihan saya adalah Vaksin Nusantara,” kata Siti Fadilah dalam kanal YouTube pribadinya diunggah baru-baru ini.

Sebelum menentukan pilihannya pada Vaksin Nusantara, Siti mengaku sudah mempelajari betul-betul tentang vaksin tersebut.

Dia juga melihat hipotesis mantan Menkes Terawan Agus Putranto sangat logis.  Dan logis itu, kata Siti, tidak cukup logis tetapi harus dibuktikan. Cara membuktikannya dengan uji klinis itu.

“Makanya saya ikut sebagai sukarelawan. Itu sebagai rasa dukungan saya kepada Dokter Terawan,” ucapnya.  Siti menegaskan, Terawan adalah sosok luar biasa karena mau meneliti sendiri hipotesisnya. Padahal kalau melihat kondisi Terawan sudah happy karena pasiennya sangat banyak. 

Siti mengungkapkan, Dokter Terawan telah bergulat dengan metodologi ilmu tentang vaksin sejak lama. Sayangnya banyak yang berpikir ide Vaksin Nusantara jatuh dari langit. 

“Saya tahu (soal ide vaksin Nusantara) sejak dua tahun lalu,” ujarnya. Siti lantas membandingkan saat dirinya menjadi menkes. Dia selalu menolak vaksin luar karena tidak mau dibohongi asing. “Saya selalu menjadikan vaksin sebagai garda terdepan tetapi bukan sekadar beli. Vaksinnya harus buatan kita sendiri, diambil dari virus kita, dan diteliti kita sendiri juga,” tandasnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You have successfully subscribed to the newsletter

There was an error while trying to send your request. Please try again.

Media Informasi Kesehatan will use the information you provide on this form to be in touch with you and to provide updates and marketing.