Berbagi Informasi :

Nyeri dada bukan satu-satunya gejala serangan jantung. Pada wanita, gejala tak biasa juga bisa menandakan adanya serangan jantung.

Orang mungkin merasa bahwa semua serangan jantung datang dengan nyeri dada atau nyeri di lengan kiri Anda.

Tetapi selama bertahun-tahun, penelitian telah mengungkapkan bahwa film apa yang menunjukkan kepada Anda tentang serangan jantung mungkin tidak benar.

Penelitian telah menemukan bahwa tidak hanya gejala ini tidak standar untuk semua pasien, tetapi wanita memiliki gejala serangan jantung yang berbeda dari pria.

Dan dalam banyak kasus, tanda-tanda dapat berkembang beberapa minggu sebelum kejadian jantung yang sebenarnya.

Kelelahan

Dilansir melalui News18, pada tahun 2003, AHA mensurvei lebih dari 500 wanita yang selamat dari serangan jantung, yang hasilnya dicetak dalam jurnal Circulation.

Di antara 95 persen peserta yang mengatakan mereka melihat sesuatu yang tidak beres dalam sebulan sebelum serangan jantung mereka, yang paling umum adalah kelelahan yang tidak dapat dijelaskan.

Menurut penelitian, 71 persen wanita menggambarkan merasa lelah tanpa alasan yang sah pada minggu-minggu sebelum serangan jantung mereka.

Dalam sebuah artikel untuk Klinik Cleveland, ahli jantung Leslie Cho, mengatakan bahwa jika kelelahan Anda baru atau dramatis, Anda harus mempertimbangkan kemungkinan serangan jantung.

Menurut Cho, jika Anda lelah setelah berolahraga secara teratur, jika Anda merasa lelah saat beristirahat, atau jika sesuatu yang mudah seperti membuat tempat tidur membuat Anda kering, Anda harus berbicara dengan dokter Anda.

Gangguan Tidur

Jika Anda tidak bisa tidur, itu yang perlu dikhawatirkan. Menurut survei AHA, hampir setengah, 48 persen wanita yang selamat dari serangan jantung mengatakan mereka merasakan gangguan tidur hingga sebulan sebelum kejadian.

Nyeri Dada Saat Awal Serangan Jantung

Studi ini juga menemukan bahwa 31 persen wanita mengalami apa yang dianggap sebagai gejala serangan jantung: rasa sakit yang terkonsentrasi tinggi di dada. Namun, 43 persen mengatakan bahwa tidak ada nyeri dada selama serangan jantung mereka sama sekali.

“Kurangnya nyeri dada yang mencolok mungkin menjadi alasan signifikan mengapa wanita memiliki lebih banyak serangan jantung yang tidak dikenali daripada pria atau salah didiagnosis dan dikeluarkan dari departemen darurat,” peneliti Jean C. McSweeney, seorang guru di Universitas Arkansas untuk Ilmu Kedokteran, menyatakan. “Banyak dokter masih berpikir nyeri dada adalah indikasi utama serangan jantung.”

Sesak napas

Wanita lebih rentan untuk menggambarkan perasaan sesak napas daripada gejala lain setelah serangan jantung mereka terjadi.

Itu sebabnya AHA menyatakan bahwa jika Anda merasa sesak napas, dengan atau tanpa nyeri dada, Anda harus pergi ke rumah sakit.

Nieca Goldberg, direktur medis untuk Joan H. Tisch Center for Women’s Health di NYU’s Langone Medical Center, menjelaskan kepada AHA bahwa wanita berhasil mempertimbangkan tanda-tanda serangan jantung mereka ke situasi yang kurang mengancam jiwa seperti refluks asam atau flu. “Masih banyak wanita yang merasa ngeri bahwa mereka bisa mengalami serangan jantung,” kata Goldberg.

Berkeringat berlebihan

Gejala khas lainnya adalah menemukan diri Anda berkeringat dingin. Alasan untuk gejala ini adalah ketika Anda memiliki arteri yang tertutup, jantung Anda membutuhkan lebih banyak energi untuk memompa darah, dan berkeringat membuat suhu tubuh Anda tetap rendah selama upaya tambahan ini.

Bagi wanita, ini berarti keringat malam mungkin bukan hanya akibat menopause. Mereka mungkin juga merupakan tanda masalah jantung.

Jika Anda memiliki gejala-gejala ini, pastikan untuk berkonsultasi dengan dokter Anda. Jangan menunggu sampai menjadi kritis.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You have successfully subscribed to the newsletter

There was an error while trying to send your request. Please try again.

Media Informasi Kesehatan will use the information you provide on this form to be in touch with you and to provide updates and marketing.