Berbagi Informasi :

Kehamilan yang tidak diinginkan bisa mempengaruhi kualitas hidup dan masa depan seseorang. Demi mencegah ini terjadi, Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) kembali menekankan pentingnya edukasi kesehatan reproduksi.

Kepala BKKBN Hasto Wardoyo menyebut pemberian edukasi kesehatan reproduksi bisa mencegah terjadinya kehamilan yang tidak direncanakan pada ibu.

“Ini juga lagi-lagi masalah kesehatan reproduksi, tidak paham tentang kesehatan reproduksi, sehingga seks bebas juga terjadi. Sebetulnya salah satu sumbernya karena tidak paham dengan kesehatan reproduksi. Oleh karena itu, kuncinya memberikan pemahaman tentang kesehatan reproduksi itu penting,” kata Hasto dalam Dialog Produktif Rabu Utama bertajuk “Program Keluarga Berencana di Masa COVID-19”.

Hasto menyebutkan alasan terjadinya kehamilan yang tidak direncanakan, khususnya yang terjadi di Indonesia disebabkan oleh tidak adanya pemakaian alat kontrasepsi pada ibu setelah melahirkan dan kurangnya pemahaman ibu soal kesehatan reproduksi.

Menurut dia, edukasi seksualitas terutama terkait dengan masalah kesehatan reproduksi sangat penting dan dapat diberikan sejak anak berada di bangku sekolah dasar.

Namun, penyampaiannya perlu disesuaikan dengan usia anak dan harus menggunakan visualisasi yang tidak mengundang rangsangan emosi seksual.

Ia memberikan contoh, pada anak laki-laki yang duduk di bangku pertama sekolah dasar, dapat dibuatkan sebuah modul yang membahas mengenai permasalahan ada tidaknya kelainan bawaan pada alat kelamin anak.

Sedangkan pada anak perempuan, misalnya yang duduk di kelas lima, dapat diterangkan bahwa saluran reproduksi yang dimiliki telah terhubung dari luar sampai dalam. Sehingga, anak dapat diajarkan untuk tidak bermain di tempat yang kotor supaya tidak ada kotoran yang masuk ke dalam organ intim.

Melalui modul itu, kata dia, anak dapat diajarkan bagaimana ciri-ciri, bentuk alat kelamin yang sehat dan bagaimana harus menjaga kebersihannya. Hal itu dapat dilakukan dengan bantuan dari guru atau pelatih yang berjenis kelamin sama.

“Kalau saya ingin memberikan pelajaran kepada anak kelas satu SD, modul yang saya buat adalah modul tentang masalah ada tidaknya kelainan bawaan. Kemudian yang menyampaikan guru atau pelatih yang sama-sama jenis kelaminnya. Laki-laki dengan laki-laki, perempuan dengan perempuan,” kata dia.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You have successfully subscribed to the newsletter

There was an error while trying to send your request. Please try again.

Media Informasi Kesehatan will use the information you provide on this form to be in touch with you and to provide updates and marketing.