Berbagi Informasi :

Rokok menjadi salah satu topik yang paling ramai dibahas warganet di Twitter sejak kemarin. Pantauan suara.com, ada sebanyak 27,6 ribu tweet mengenai rokok hingga sore tadi.

Secara umum, pembahasan mengenai rokok yang dituliskan warganet beragam. Mulai dari bahaya rokok bagi kesehatan, perbandingan terlalu banyak rokok dan konsumsi gula terhadap kesehatan, hingga bea cukai rokok.

Namun terlepas dari itu, telah banyak penelitian ilmiah yang membuktikan konsumsi rokok berbahaya bagi tubuh. 

Tak perlu menunggu waktu lama, zat kimia dari rokok tersebut mampu mengubah sistem kerja tubuh jadi lebih buruk hanya dalam hitungan menit. 

Dikutip dari Keck Medicine, dalam waktu 20 menit pasca-merokok, zat nikotin memasuki aliran darah dan meningkatkan denyut nadi juga tekanan darah. Indera penciuman mulai berkurang.

Karena nikotin termasuk stimulan, otak akan melepaskan zat kimia yang memunculkan perasaan senang atau membuat ingin makan. Namun, jika hasrat itu tidak dipenuhi, maka akan muncul perasaan cemas dan mudah tersinggung.

Mencapai 8 hingga 48 jam paskamerokok, zat nikotin dan karbon monoksida mulai keluar dari sistem peredaran darah. Tapi itu hanya terjadi jika tidak merokok selama waktu tersebut.

Nikotin tidak hanya membuat ketagihan, tetapi juga menghambat indera penciuman dan perasa. Dibutuhkan dua hari bagi tubuh untuk mengeluarkan nikotin dan indera penciuman kembali normal.

Gangguan pendengaran juga termasuk efek samping merokok yang sedikit diketahui. Sebab ketika seseorang merokok, oksigen di telinga bagian dalam akan habis.

Kepala divisi bedah toraks di Keck Medicine of USC Anthony W. Kim, MD, mengatakan bahwa merokok bisa mempersulit sirkulasi darah. Itu sebabnya, saat berolahraga dan aktivitas fisik lainnya dapat membuat lebih cepat lelah.

Ia menyarankan, bagi siapapun yang tidak pernah perokok, jangan sekalipun mencobanya. Jika sudah menjadi perokok aktif atau pun hanya sesekali, lebih baik lakukan skrining untuk kanker paru-paru.

“Kepentingan terbaik, mutlak setiap individu untuk tidak pernah merokok. Atau setidaknya berhenti merokok, jika mereka adalah perokok saat ini,” kata Anthony.

 “Ada ratusan ribu orang yang benar-benar sekarat karena penyakit yang berhubungan dengan merokok dan berharap mereka memiliki pilihan lagi untuk tidak pernah memulainya,” ucap Anthony.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You have successfully subscribed to the newsletter

There was an error while trying to send your request. Please try again.

Media Informasi Kesehatan will use the information you provide on this form to be in touch with you and to provide updates and marketing.