Berbagi Informasi :

Pada tanggal 15 Oktober Daewoong mengumumkan bahwa mereka telah menandatangani perjanjian ekspor untuk melisensikan dan memasok Fexuprazanin ke enam negara Gulf Cooperation Council – Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Kuwait, Bahrain, Oman, dan Qatar – dengan Aghrass Healthcare Limited, sebuah perusahaan yang berbasis di UEA. Volume transaksi bernilai sekitar Rp 1,1 Triliun.

Melalui perjanjian ini, Daewoong berencana untuk meluncurkan Fexuprazan di Arab Saudi, UEA dan Bahrain pada tahun 2024, serta Kuwait, Oman dan Qatar pada tahun 2025. Cigalah Group, perusahaan induk dari mitra Aghrass, memiliki salah satu kekuatan penjualan terbaik di antara negara Gulf Cooperation Council, di mana Fexuprazan dapat berada di posisi utama untuk tumbuh sebagai pengobatan penyakit gastrointestinal yang mendominasi pasar Timur Tengah di masa depan. Pada tahun 2019, Cigalah Group menduduki peringkat ketiga dalam pangsa pasar pada pasar farmasi Saudi.

Fexuprazan Daewoong secara reversibel memblokir pompa proton yang mengeluarkan asam lambung dari dinding perut. Berdasarkan uji klinis, terbukti bahwa obat tersebut menangani gejala lebih cepat dan memiliki efek yang lebih tahan lama daripada pengobatan berbasis PPI yang ada.

Selain itu, gejala sakit maag segera membaik sejak awal pemberian, terlepas dari siang atau malam, di mana gejala batuk, sebagai salah satu gejala atipikal penyakit refluks gastroesofageal, juga membaik. Secara khusus, ketika Fexuprazan diberikan kepada pasien dengan gejala parah, dipastikan bahwa gejala mulas membaik pada pasien tiga kali lebih banyak dibandingkan dengan kelompok kontrol yang diberikan dengan esomeprazole.

Hyunjin Park, kepala Divisi Bisnis Global Daewoong, mengatakan, “Potensi Fexuprazan sebagai blockbuster global telah dibuktikan sekali lagi dengan menandatangani perjanjian pemberian lisensi dan bantuan teknis di Timur Tengah selain Amerika Serikat, China, dan Amerika Latin.” Dia menambahkan, “Berdasarkan teknologi canggih Fexuprazan, kami akan memberikan pilihan pengobatan yang lebih baik kepada pasien di seluruh dunia yang menderita penyakit gastrointestinal.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You have successfully subscribed to the newsletter

There was an error while trying to send your request. Please try again.

Media Informasi Kesehatan will use the information you provide on this form to be in touch with you and to provide updates and marketing.