Perlu Pemeriksaan Cadangan Ovarium saat Jalani Program Bayi Tabung !

Perlu Pemeriksaan Cadangan Ovarium saat Jalani Program Bayi Tabung !

Berbagi Informasi :

Cadangan ovarium jadi aspek penting dalam keberhasilan program bayi tabung atau fertilisasi in vitro (IVF). Ini karena cadangan ovarium bisa menentukan potensi kehamilan perempuan.

Adapun cadangan ovarium atau ovarium reserve mengacu pada jumlah dan kualitas sel telur seorang perempuan, yang sangat erat kaitannya dengan potensi reproduksi atau kehamilan.

“Potensi reproduksi adalah kemampuan seorang perempuan untuk dapat menghasilkan setidaknya satu sel telur sehat yang siap dibuahi,” ujar dr. Yassin Yanuar Mohammad, Spesialis Kebidanan dan Kandungan RS Pondok Indah IVF Centre, berdasarkan siaran pers, Kamis (11/11/2021).

Dokter yang juga berpraktik di RSPI Pondok Indah Jakarta ini menjelaskan, cadangan ovarium yang rendah dapat mengurangi kemungkinan untuk memperoleh keturunan.

Sebaliknya, jumlah cadangan telur yang terlalu tinggi juga dapat menjadi penanda adanya sebuah kondisi gangguan pematangan telur, yang juga dapat menyebabkan gangguan kesuburan.

“Berbeda dengan sperma yang dapat diproduksi terus menerus, sel telur wanita hanya diproduksi satu kali seumur hidup,” tuturnya.

Perlu diketahui, kata dr. Yassin, saat bayi perempuan lahir, ia sudah memiliki sekitar tujuh ratus ribu hingga sejuta sel telur. Jumlah tersebut terus berkurang seiring bertambahnya usia.

“Ketika mendapatkan haid pertamanya, cadangan telur ini tinggal empat ratus ribu,” jelasnya.

Penurunan yang drastis ini, menurut dokter konsultan infertilitas ternama itu, terjadi saat seorang perempuan memasuki usia 35 hingga 37 tahun.

Selanjutnya, apabila sel telur perempuan sudah habis, maka ia tidak lagi subur. Kondisi ini umumnya terjadi sekitar usia 40 tahun, diikuti dengan menopause sepuluh tahun kemudian.

“Meskipun demikian, usia menopause setiap wanita berbeda-beda, tergantung dari beberapa faktor, seperti riwayat penyakit dan gaya hidup. Beberapa wanita dapat kehilangan sel telurnya lebih cepat, dan beberapa lainnya lebih lambat,” terangnya.

Inilah yang jadi sebab, usia perempuan jadi parameter paling sederhana yang sekaligus paling penting dalam memprediksi potensi reproduksinya.

Semakin muda usia seorang perempuan untuk menjalani program kehamilan, seperti bayi tabung misalnya, maka success rate-nya tentu semakin besar, karena jumlah sel telur yang dimiliki masih lebih banyak.

“Kondisi ini, akan sangat berbeda apabila dibandingkan pada wanita yang menjalani program kehamilan berbantu di usia yang lebih lanjut,” pungkasnya.

EDUKASI MEDIS NEWS Uncategorized