Berbagi Informasi :

Kejadian bayi prematur terjadi karena berbagai alasan. Kondisi ini terjadi ketika bayi lahir sebelum usia kehamilan mencapai 37 minggu.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mendefinisikan prematur menjadi beberapa subkategori berdasarkan usia kehamilan, yakni:

  • Amat sangat prematur atau extremely preterm (kurang dari 28 minggu)
  • Sangat prematur atau very preterm (28 hingga 32 minggu)
  • Sedang hingga akhir prematur atau moderate to late preterm (32 hingga 37 minggu)

Di masa ini, induksi atau kelahiran caesar tidak boleh direncanakan sebelum 39 minggu lengkap kecuali ada indikasi medis.

Kelahiran bayi prematur terjadi karena berbagai alasan, tetapi seringkali tidak ada penyebab yang teridentifikasi.

Namun ada faktor yang dapat menyebabkan kelahiran prematur, yakni hamil anak kembar, sang ibu mengalami infeksi atau memiliki penyakit kronis seperti diabetes dan tekanan darah tinggi. Mungkin juga ada pengaruh genetik.

Untuk mengurangi risiko kelahiran prematur, gaya hidup sehat dan banyak perawatan diri selama kehamilan merupakan cara termudah.

Sang ibu juga harus makan-makanan bergizi dan minum banyak air, hindari soda dan gula olahan sebisa mungkin. Jangan merokok, minum, atau mengonsumsi obat terlarang selama kehamilan.

Selain itu, berdasarkan Alodokter, langkah pencegahan tambahan lainnya adalah:

  • Memeriksa kehamilan secara rutin
  • Konsumsi suplemen kalsium
  • Mempertimbangkan jarak kehamilan
  • Menggunakan pesarium (cervical pessary)

Apabila seorang ibu diketahui berisiko tinggi mengalami kelahiran prematur karena penyakit kronis, biasanya dokter akan memberikan obat sesuai kondisi sang ibu menurunkan risiko tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You have successfully subscribed to the newsletter

There was an error while trying to send your request. Please try again.

Media Informasi Kesehatan will use the information you provide on this form to be in touch with you and to provide updates and marketing.