Berbagi Informasi :

Sebanyak 400.000 obat antivirus Covid-19 Paxlovid buatan Pfizer, telah tiba di Tanah Air. Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin mengatakan, kedatangan obat antivirus ini dilakukan guna mengantisipasi kebutuhan obat jika terjadi lonjakan kasus Covid-19 di Indonesia.

“Pemerintah sudah mempersiapkan obat-obatan, Paxlovid 400.000 tablet sudah datang, kami sudah lihat, rencananya juga akan diproduksi di Indonesia bulan Maret-April,” katanya dalam keterangan pers, dikutip dari ANTARA, Minggu (16/1/2022).

Selain itu, Pemerintah Indonesia juga sedang memroses untuk mendatangkan lebih banyak Paxlovid, yang diharapkan bisa tiba pada Februari 2022.

“Sehingga pada saat nanti terjadi lonjakan kasus Covid-19, obat-obatannya pun sudah siap,” katanya.

Menkes Budi mengatakan, Presiden Joko Widodo telah memberikan arahan kepada pihaknya untuk memastikan obat-obatan tersebut bukan hanya tersedia di pusat kesehatan masyarakat (puskesmas) atau rumah sakit pemerintah, tetapi juga tersedia di apotek.

Obat-obatan untuk penanganan Covid-19 tersebut, kata dia, akan dibagi dalam kategori yang bisa dibeli umum, yang harus dibeli dengan mendapatkan resep dokter dan hanya bisa diberikan melalui perawatan rumah sakit.

Sebelumnya, Menkes Budi mengatakan kenaikan kasus virus corona varian Omicron akan cepat mencapai puncak kasus, yakni dalam kisaran sejak 35-65 hari dari awal penularan.

“Di rapat terbatas tadi telah kami update kepada Presiden bahwa beberapa negara sudah mengalami puncak dari kasus Omicron dan puncak tersebut dicapai secara cepat dan tinggi, waktunya berkisar antara 35 sampai 65 hari,” katanya.

Kasus varian Omicron sendiri pertama kali teridentifikasi di Indonesia pada pertengahan Desember 2021, dan mulai naik di awal Januari 2022 ini.

“Antara 35 sampai 65 hari akan terjadi kenaikan yang cukup cepat dan tinggi. Itu yang memang harus dipersiapkan oleh masyarakat,” katanya.

Masyarakat diimbau untuk tidak panik menghadapi kemungkinan kondisi tersebut, tetapi tetap menerapkan protokol kesehatan, menghindari kerumunan dan mengurangi mobilitas.

Walaupun kenaikan kasusnya lebih cepat dan tinggi, jumlah kasus akan lebih banyak dan penularan lebih cepat, tapi angka rawat inap di rumah sakit untuk penderita Covid-19 dengan varian Omicron lebih rendah dibanding dengan yang disebabkan varian Delta, demikian Budi Gunawan Sadikin.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You have successfully subscribed to the newsletter

There was an error while trying to send your request. Please try again.

Media Informasi Kesehatan will use the information you provide on this form to be in touch with you and to provide updates and marketing.